Wednesday, 9 October 2019

Ceklish Target no 15 melalui kegiatan Jelajah Toleransi

October 09, 2019 2

“Saya percaya, kelak akan memiliki segala yang saya Usahakan dan saya Doakan di Hari ini.” Dan akhirnya,  satu persatu doa yang saya tulis  terceklish juga. So, Perjuangkan apa yang engkau mimpikan, karena sesungguhnya engkau juga punya hak  mendapatknya. Semangat!!

Setelah sekian lama mengendap dari layar leptop, akhirnya saya “kembali” dengan cerita perjuangan saya dalam menceklish mimpi saya ke 15. Yaitu Go Nasional waktu kuliah yang berhasil saya lalui melalui Program Jelajah Toleransi yang di selenggarakan oleh @toleransi.id dengan dukungan dari Indika Foudation, United Develepment Program (UNDP) Indonesia dan Uni Eropa. Kegiatan ini berupa jalan-jalan seru ke berbagai penjuru Indonesia untuk merasakan Jelajah toleransi secara langsung hingga belajar membuat konten berbasis Visual. Alhamdulillah banget karena kesempatan Go nasional waktu kuliah paling berkesan, efek nya “dapat.” bingits. Bayangkan terakhir nangis karena perpisahan adalah tamat SMA (Maklum anak boardhing school tiga tahun) tapi kala ikut beberapa lomba yang juga mengharuskan nginap selama seminggu lebih gak sampai nangis, atau setingkat tinggal asrama kampus selama tiga bulan juga gak se emosional gini apalagi kegiatan yang mengadakan jerit malah dengan dalih agar mental kuat ( halah bacot) Saya juga gak bisa nangis diteriaki. Sumpah tapi ini beda banget, pecah tangisan ane mah, imbarat kalau cewek hobi make up luntur maskaranya alias kembali ke pabrik semula wkwkw. Intinya bersyukur banget apalagi setelah mendengar cerita teman-teman yang dulu juga ikut kegiatan yang hampir serupa, di tempat yang sama tapi tidak se mewek ini efeknya.

Nah sedikit cerita ni ya, ( padahal memang lagi sesi curhat ) Kala SMA saya pernah membuat list terhadap Impian saya kelak,  10 tahun kedepan. Dan ternyata secara tak sadar satu persatu target itu mulai terceklish, Alhamdulillah banget jadi makin semangat. Dulu terinpirasi sama Video Danang pembuat jejak apalagi banyak kesamaan antara saya dan dia hiyahiya, tapi masih rahasia kesamaannya, Kalau sudah keluar negeri baru bisa bocorin kesamaannya apa ckckc. Intinya pengen ke tingkat nasional lewat kegiatan apapun. Dulu sempat ikut XL feature Leader tapi setengah jalan macet internet di saat sesi soal Gmat alhasil jadi mager lewat jalur ini. Terus berharap bisa nasional melalui kegiatan Zetizen tapi malah gak bisa edit video (efek malam deadline) padahal tinggal seleksi 5 besar ke nasionalnya. Dan kala ke kesempatan ke tiga akhirnya bisa nasional melalui kegiatan jelajah toleransi, gak nyangka untuk orang yang males ikut lomba kala kuliah bisa kesampaian juga ceklish targetnya, (biasanya lebih ke berburu seminar untuk sertifkat syarat sidang sih, wkwkwk) intinya kalau rezeki gak kemana,  Alhamdulillah usaha tidak pernah menghianati hasil.  
Semoga tersemogakan segala yang dituliskan ini. Amiin...

Kegiatan yang berlangsung selama 10 hari ini, dibagi menjadi kedua lokasi pertama di lokasi wisma kinasih untuk materi jurnalistik  yang berlanjut ditempatkan  lokasi jelajah toleransinya. Jadi ada lima lokasi yang berbeda kala jelajah toleransinya, Ambon, Wonosobo, Palu Batu dan Pangandaran.  dengan jumlah peserta 50 orang, kami di bagi menjadi 10 kelompok. Dan taraaa…  saya mendapat penempatan ke Wonosobo, sebuah tempat yang hampir tidak ada bayangan dari saya terutama melihat kondisi teman-teman yang belum saya kenal, tentu sempat membuat saya bingung, tapi tetap saya husnuzon terhadap takdir saya  pasti bertujuan baik.  Intinya bisa jalan-jalan gratis saja udah senang.

 Sebelum sesi jelajah dimulai kami belajar banyak hal kala di Wisma, mulai dari mindfulness, adaptasi budaya hingga game kekompakan, kreatifitas dan pastinya yang menarik yaitu Guardian Angel dengan Box Love eaaaaa. Merasa ada pengagum rahasia uhuk uhuk walau sudah tahu orang sekamar ckckc. Intinya have fun banget deh, belum lagi sesi yang bikin mewek-mewek. Berjumpa dengan orang yang open minded banget, bahagia kali bisa sharing banyak hal. Apalagi kalau sudah nyaman.  Uuu cayang.


Dan Kala perjalanan penempatan di wonosobo cukup membuat culture shok. Dinginnya air membuat saya pribadi jadi mager ke kamar mandi, Air nya dingin banget sumpah untuk setingkat lantai saja harus pakek kaus kaki, gimana mau mandi coba. Ets tapi tenang kami tetap mandi walau versi air panas sebagai peleburnya wkwkwk. Oya Kedatangan kami disambut hangat oleh masyarakat sekitar,dengan sekolompok anak kecil datang bersorak girang melihat kami, kala itu ketakutan akan culture shock mampu hilang seketika karena Keramahan masyarakat yang  langsung membuat saya nyaman dengan lokasi tersebut, dari sini saya langsung memahami kenapa wonosobo di pilih menjadi salah satu target penjelajahan, dan faktanya memang mereka sangat terbuka menerima tamu yang datang. Toleransi sudah terlihat dari pintu pembuka percakapan kami.  Mereka tidak sekedar melempar senyum ramah tapi juga sangat mengapresiasi kedatangan kami, sambutan hangat datang bersamaan dengan mas Pleci yang menjadi “Google” versi wonoso kala itu. Yeaay
Dilain pihak ada perasaan yang sangat gembira ketika sadar masyarakat sekitar sangat peduli terhadap lingkungan sekitar, tak sekedar terlihat indah karena taburan bunga yang beragam di semua rumah. Tapi juga segala upaya yang telah di ciptakan oleh masyarakat sekitar untuk melahirkan kesadaran kepada setiap pendatang agar ikut peduli terhadap lingkungan, Contoh tulisan yang menghiasi beberapa pot dengan yang membuat seakan setiap tumbuhan berbicara, ”Biarkan saya hidup”  I clean the air your breathed, I can do that for you children too. So Let me live. Bagi saya upaya tersebut cukup berkesan karena untuk masyarakat pendesaan yang sering di labelkan dengan pendidikan biasa tapi mempunyai karakter yang luar biasa. Bahkan untuk tingkat di perkotaan pun jarang ditemukan upaya seperti ini. Desa yang bersih yang cukup membuat saya betah berlama- lama disini sekalipun untuk akses internet terbilang sulit.
Lima hari kami habiskan waktu untuk menjelajahi keberagam di berbagai tempat dengan tingkat toleransi yang cukup  tinggi, kami berkesempatan pergi ke Sekolah luar biasa yang mana para siswa di dominasi oleh muslim 80% nya dan pada kondisi pengajar yaitu sebaliknya, “suster.” dan menariknya para anak anak sangat atusias kedatangan kami, sampai minta biodata lagi hiks hisk jadi pengen punya adik cewek deh.  Kami juga berkesempatan ke desa Gyanti yang dikenal dengan desa sadar kerukunan, pada kawasannya kita akan menemukan gereja dengan jarak kurang lebih 200 meter dari masjid, ada juga pasar pasar Ting Njati yang cukup unik. museum, candi dan masih banyak tempat lain yang cukup panjang untuk saya ceritakan post ini, tapi tenang akan ada post lanjutan per tempat kujungan hehe. karena terbilang banyak lokasi yang kami kunjungi. intinya konten ckkcck 
Perjalanan lima hari ke wonosobo adalah pengalaman terbaik saya kala ini, berjumpa dengan ragam orang, dari berbeda latar, budaya membuat saya merasa layaknya butiran debu. Punya teman baru asli wonosobo yang cukup gemesin dengan tingkah nya membuat saya tidak bisa melupakan tempat yang cukup dingin ini.
Belum lagi sesi perjalanan mendaki yang bikin gemetar buat nulis (serius dingin banget masih kebayang sampai sekarang) untungnya saya cukup kebal sehingga tidak mimisan layaknya ibu dalam perjalanan saya Risfa. Tapi kadang jadi mikir saya bisa gak ya keluar negeri yang kadang suhunya sampai minus??. HADEUH. intinya sangat berkesan ketika berhasil sampai ke puncaknya yang kece badai. gak nyangka ternyata berhasil juga melihat sunrise dari puncak Bukit Sikunir.




Well Lima hari yang berkesan berlanjut kembali ke Wisma untuk lanjut project visualnya. Kala terakhir Hmm saya gk mau cerita isinya mewek semua cuma mau ngucapain makasih buat teman-teman atas perjalanan yang berkesannya. Tetap menyampaikan pesan damai ya… Kapten ingat, kita pernah jelajah bareng terima kasih atas surat, doa dan harapanya, semoga kita bisa berjumpa lagi di lain kesempatan. Sayang kalian banyak-banyak. Ceklish target 15



Well pertama rada bingung sama orang asing ini, tapi sekarang jadi rindu sama keluarga yang beda ibu ini,  sumber : mamat


#kaptentoleransi #merawattoleransi #jelajahtoleransi #storikaptentoleransi 

  





Sunday, 22 September 2019

Perhatikan Persiapan sebelum menuju tempat impian Nanti.

September 22, 2019 0
Judulnya terlihat halu hehe. Tapi begitulah harapan setiap orang yaitu mendapat kejutan perjalanan, entah dari lomba, kerja hingga hadiah dari suami hoho, efek saudara tiba-tiba dapat kejutan perjalanan ke korea dari si “Hubby” . Btw saya juga bisa sih, walau belum nikah. Kalau orang yang belum nikah modal dari lomba atau kerja. Maka saya cukup dengan modal tidur maka sudah bisa keliling semua tempat impian hahaha.


Berbicara dengan tempat impian maka saya mempunyai banyak sekali list entah dari dalam hingga luar negeri. Namun dari sekian banyak list, saya akan memilih dari dalam negeri. Karena salah satu bentuk kecintaan kita terhadap Indonesia ialah menggunakan produk lokal hingga mendalami lebih tentang budaya sekitar, alhasil target saya ialah daerah lokal yang tertuju ke Papua. Well Papua adalah tempat impian di dalam negeri, dengan mempertimbangkan banyak hal. Semisal faktor saya berasal dari pulau paling barat Indonesia maka saya harus menyelesaikan misi ke pulau paling timur Indonesia, saya sudah sampai ke 0 KM alhasil harus sampai juga ke Nol Km versi Timur. Melihat perbedaan culture hingga hingga destinasi wisata yang melimpah ruah, Bayangkan perjalanan bareng doi ke Teluk Karawapop, kyyaa serasa lagi lamaran. Hoho Mohon maap sekali lagi impian.



Adapun perjalanan keluar negeri sayat tertarik dengan Turki. setelah Arab dan Palestina sebagai impian semua muslim pastinya. Turki Adalah sebuah negara yang diapit oleh dua benua, tentunya ini menjadi salah satu daya tarik karena secara sekaligus saya bisa mampir kedua benua hehe. Terlepas dari faktor ini saya tertarik Turki karena ia negara muslim di eropa, jadi saya akan merasa lebih aman. Dan pastinya faktor sejarah yang cukup memukau sebagai mana kita tahu, Turki Ottoman yang pernah Berjaya. Btw saya suka dengan budaya dan sejarah jadi nya ini adalah tempat impian saya versi luar negeri. hihi doain Amin

Sumber Twitter 

Perjalanan keluar negeri selayaknya Turki tentu memerlukan persiapan yang cukup matang terutama jika ini adalah perjalanan pertama kalian untuk mengunjungi tempat impian tersebut. Adapun persiapan yang harus dilakukan kala melakukan perjalanan jauh selayaknya keluar negeri ialah :


List Plan perjalanan


Target dalam perjalanan merupakan hal terpenting yang harus di persiapakan, menimbang kita berada di zona orang tentu perlu persiapan matang selayaknya tujuan, pengeluaran uang , target waktu. hingga penginapan. Karena jikalaau tidak ada , potensi menjadi gembel di negara orang sangat besar.


· Obat-obatan

Jikalau anda punya penyakit bawaan atau bahkan jikalaupun tidak, pastikan selalu membawa obatan penting dalam perjalanan, semisal wanita yang sering nyeri haid tentu harus ada persiapan, obat sakit kepala, obat deman dan segala anak peranakannya. Ingat jangan cari wc waktu sudah kebelet!!


· Asuransi perjalanan

Tentu asuransi sangat lah penting melihat sebagai orang awam di daerah orang. Kita tidak tahu bagaimana kondisi daerah tersebut mengingat kejadian pribadi dosen saya kala pertama kali sampai ke china malah Culture Shock dan wow berobat karena pilek sampai 800 ribu faktor turis beda harga bikin tambah shock penyakitnya lagi, jadinya malah kebeban belum sampai kesana. So aku setuju banget dengan salah satu post di akun @tmipartner sebuah perusahaan asuransi dengan motto liburan bebas cemas, karena kalau cemas, belum sampai sudah duluan lemas.


· kebutuhan elektronik seperlunya.



Membawa banyak barang elektronik tentu akan membuat kesulitan dalam entah faktor berat hingga timbulnya banyak kecemasan, takut hilang rusak. Alhasil kita perlu menyeleksi lagi prioritas elektronik yang harus dibawa, selayaknya power bank mengingat kondisi tidak selalu ada kesempatan charger. Kamera abadikan perjalanan, flashsdik atau hardisk untuk cadangan bahan document hingga memindahkan photo di memori card, headset untuk menemani dari segala kebisingan perjalanan.


· Identitas personal

Identitas tidak hanya dibawa secara manual, tapi Elektrik juga atau cadangan di gmail, google drive jadi semisal segala document penting hilang misal kecolongan, (semoga tidak ) maka kita bisa membukanya melalui pc di warnet. Ya kali kalau masih ada warnet, apalagi diluar negeri wkwkwk intinya ada cadangan jikalau barang kita hilang. Terutama selayaknya Pasport, Visa, Ktp dan dokumen pendukung)  

Sumber ig : @decloverart


· Pedoman perjalanan

Pedoman perjalanan disini bisa berupa peta hingga, kamus saku, jenis hasil browsing sebelum melakukan perjalanan, selayaknya mencari tahu pantangan daerah tersebut. Tempat kantor polisi terdekat hingga kedutaan RI didaerah tersebut. Jangan lupa cadangan uang cash yang sudah dipilah penyimpanannya hingga kartu lokal untuk bisa mendapat akses internet.


· Kebutuhan pelengkap

Nah pada kondisi ini sekalipun bukan prioritas ini beberapa benda ini hampir tidak pernah dilupakan oleh wanita, yaitu selayaknya kacamata ala Abg yang sedang hits berburu view, sanblock agar tidah berubah menjadi zebra, masker, topi hingga dan syal sebagai pelengkap pose kelak, tidak lupa sepatu yang paling nyaman terutama jika perjalanan ala backpacker. 



Nah inilah segala persiapan terpenting dalam perjalanan menurut pengalaman buku yang saya baca hoho, soalnya saya belum pernah keluar negeri masih luar daerah. Mungkin setelah nulis post ini baru bisa praktekin keluar negeri. Aamiin, bosen juga modal ketempat impian dalam dunia hayalan haha.

















Sunday, 15 September 2019

Keliling Sumatera Luar Dalam : Modal Tekad dan Nekad untuk Jalan-Jalan

September 15, 2019 0

Hobi jalan-jalan akhirnya membuat saya kepo banyak  buku yang membahas tentang perjalanan, terutama versi hemat layaknya anak rantau hehe. Dan kali ini kesempatan saya menyelesaikan bacaan baru yaitu berupa sebuah catatan perjalanan ala backapacker yang berjudul “Keliling Sumatera Luar Dalam.” Yang tulis oleh seorang jurnalis bernama Muhammad Iqbal.

         
 Sinopsis : Buku dengan ketebalan 211 ini mengambarkan Perjalanan sang penulis terhadap banyaknya keinginan dalam pikiran yang belum terpenuhi. Hal inilah yang menampar mimpinya ditengah malam untuk meraihnya. Dan akhirnya keinginan mengelilingi sumatera telah diputusklan. Perjalanan dilakukan ala tekad & modal nekad. gaya perjalanan backapacker membuatnya harus berpikir ekstra untuk menghemat uang, sebisa mungkin terutama mengingat targetnya yaitu mengililingi sumatera. Ia mulai mencari kenalan disetiap kota, berubah menjadi emak-emak yang pinter nawar (alias pelit) hingga berjalan belasan km (Mungkin puluhan tapi saya pikun hehe) Intinya pantang nyerah deh.

Kelebihan buku ini ialah berhasil menyajikan kondisi sumatera dengan gaya bahasa jurnalis banget, alia detail. Hal inilah yang membuat saya sebagai pembaca dengan mudah mendapat bayangan terhadap daerah yang ditapaki. Terutama penulis menjelaskan unsur lokal didaerah sumatera yang masih cukup jarang ditampilan sehingga para pembaca dibuat berimajinasi setingg-tingginya terhadapat bayangan asli daerah tersebut, Buku ini juga dilengkapi info penting selayaknya tempat wisata, info rute dan tiket jadi cukup membantu sebagai pengingat.


Kekurangan :  terlepas dari kelebihan buku ini kurang menyajikan banyak photo, sehingga saya betul-betul dipaksa untuk berimasjinas daerah terpencil dikawasan yang dijelajahi, disisi lain gaya bahasa yang cukup jurnalis hingga  rapi membuat saya serius kala membacanya. (Faktanya memang begitu karena bukan genre komedi, maklum selera orang berbeda) Soalnya saya lebih suka kisah yang agak kacau tulisannya alias yang banyak lawaknya. Maklum sedang mencari bahan tertawa setelah ia menyakiti saya, akwkowkwo (mohon maaf lagi hoyong)

Buku ini cocok banget bagi kalian yang ingin berpergian ala backapacker terutama belajar hematnya. Hal yang paling saya ingat dari bagian buku ini ialah Teori Law of Attraction “Semakin kita berkeinginan dan mengucapkannya maka sesuatu itu semakin mungkin terjadi.” Akhir kata buku ini cukup memotivasi untuk memcintai Indonesia dengan konsep mengenal secara lebih setiap keragaman di daerahnya.    

#Review  #Reviewbuku #books #rekomendasi #booklovers

Friday, 13 September 2019

Battleship Island : "Alasan Penjajahan harus dihapuskan"

September 13, 2019 1


Bercerita dengan sejarah, ia adalah salah satu kegemaran saya yang masih bertahan sampai saat ini, terlepas sejarah Indonesia, saya juga tertarik dengan sejarah luar negeri yaitu selayaknya tokoh penting, hingga hari bersejarah. Dan kali ini beruntungnya saya mendapatkan sebuah film yang mengisahkan tentang perjuangan dalam membebaskan diri dari penjajahan. Sebut Saja “Battleship  Island.”                                                                                                                            

Sinopsis : Film dengan genre history ini menggambarkan kisah kelam orang korea yang kala itu dijajah oleh jepang. Dalam film ini Jepang melakukan kerja paksa terhadap rakyat korea yang diangkut dari antah berantah asalnya dan dibawa ke pulau Hashima untuk menjadi tukang tambang dengan embel-embel gaji yang tidak sesuai dan berimbas ternyata ditipu alias tidak digaji dan untuk kondisi perempuan dipaksa menjadi wanita penghibur. Menariknya Film ini tidak sekedar menceritakan sudut patriotisme rakyat terhadap kebebesan dari penderitaan, tapi juga perjuangan ayah (Hwang Jung-Min berperan sebagai Lee Gang-Ok) untuk melindungi anaknya (Kim Su-An sebagai Sohee). Selain cinta seorang ayah, ada  juga bumbu pelengkap mafia yang diperankan  So Ji Sub dengan alur kisah percintaan yang tragis.

  Sungguh film ini berhasil membuat saya secara emosional tersentuh, karena sistem kerja tersebut mengingatkan saya pada kerja paksa rodi yang terjadi di Indonesia sendiri terkhusus pada masa penjajahan Belanda. Beda kondisi yang berada di dalam pulau terpencil sehingga terlihat mustahil untuk melarikan diri dari tempat tersebut terutama karena faktor adanya penghianat dari dalam.


Permasalahan tidak berhenti disini, berlanjut kala jepang diambang kekalahan melawan sekutu hingga berniat menghabisi semua tawanan yang bisa menjadi saksi kejahatan mereka di dalam pulau itu. mendengar berita tersebut Song Jong Ki yang berperan sebagai Tentara dengan menyamar menjadi salah satu pekerja tambang mencoba membebaskan mereka semua yang terjebak dipulau tersebut sebelum dilenyapkan. Perpecahan berlanjut sengit, pertempuran pun tidak bisa dielakan.


Film dengan durasi waktu 135 menit ini sangat direkomedasi untuk kita semua, terutama sebagai pengingat hingga belajar menghargai sejarah perjuangan dan  pasti nya untuk mempertegaskan betapa kejamnya penjajahan, Akhir cerita film ini menggambarkan kepada kita, mengapa penjajahan harus dihapuskan!!


#Reviewfilm #rekomendasifilm #koreamovie #movie #review
                           











   

                                   


Friday, 30 August 2019

Enam tempat wisata di Aceh Selatan

August 30, 2019 0
Aceh selatan merupakan temapat yang terkenal dengan manisan pala nya, namun tidak bisa dipungkiri jikalau keindahan alamnya juga tak kalah dikenal oleh  dikhalayak ramai , disamping menyajikan wisata alami , daerah ini menyajikan wisatasejarah  hingga wisata edukasi yang cukup  menarik untuk dikunjungi. berikut beberapa tempat wisata yang wajib kamu kunjungi kala mampir ke berkunjung ke Aceh Selatan
Sumber : 

   Tapaktuan Tapa

      Tempat ini menjadi icon yang wajib untuk
     dikunjungi jikalau berkunjung ke Aceh Selatan. Berada di pinggir pantai dan lembah gunung dengan jarak kurang lebih 600 meter dari pusat kota. Adapun ciri khas tempat ini berupa sebuah tapak yang sangat besar yang dipercaya berasal dari tokoh legenda Asal usul kota Tapaktuan yaitu Tua Bapa


·         Pulo Dua

Berlanjut dari kisah legenda Tapaktuan “ pulo dua yang bermakna pulau dua ini mulanya berupa satu pulau. Dan menurut legenda yang didapat pulau ini teroisah akibat terjangan naga yang bertempur dengan Tua Bapa dan lari ke Tapaktuan, terletak di kecamatan Bakongan timur dengan jarak tempuh 69 km dari ousat kota.


·         Air Terjun Tingkat Tujuh

Dalam legenda Tapaktuan, air terjun ini berupa tempat pemandian putri naga yang berlokasi di desa Batu Itam dengan jarak tempuh yaitu 4 km dari pusat ibu kota. Air terjun ini terbentuk alami, terdiri dari kolam-kolam dan air terjun yang beringkat tujuh, disekitarannya ditumbuhi pohon pala yang merupakan buah komiditi unggulan dari daerah Aceh Selatan.


·         Danau Laut Bangko

Tempat ini menjadi salah satu dari kesatuan dengan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL) yang mempunyai daya tarik , Keindahan panaroma alam hingga penggunungan hutan tropis masih cukup alami. Adapun jarak tempuh dari dari kota ialah 35 km dan berlanjut dengan menggunakan perahu motor dalam menyusuri sungai selama 4 jam.


·         Bukit Puncak Gemilang

Tempat ini berupa desa yang berada di ketinggian kurang lebih 7000 meter. Keindahan panorama alam laut yang dipadu dengan penggunungan terlihat sangat memukau. Destinasti wisata ini merupakan kawasan perkantoran. Adapun jarak tempuhnya yaitu 2,5 km dari pusat kota

·         Wisata Gajah

Tempat ini merupakan wisata alam pertama dengan koridor satwa terbesar di provinsi Aceh. Berada di kecamatan  Trumon tengah kabupataen Aceh selatan jarak tempuh dari pusat kota yaitu 70 km.


·         Objek wisata penyu

Objek wisata yang satu ini berada di Rantau Sialang kecamatan Kluet Selatan. Pada objek ini adanya penangkaran penyu jenis Abu-Abu dan jenis penyu belimbing. Penyu belimbing sendiri merupakan jenis penya raksasa dan merupakan satu- satunya penyu dari Suku Dermochelyidae yang masih hidup. Lokasi tempuhnya sendiri yaitu 50 km dari pusat ibu kota.


Wednesday, 28 August 2019

Gunakan seperlunya, jaga seutuhnya

August 28, 2019 0
Jika ambil habiskan atau tidak sama sekali!! Mungkin, beberapa dari kita terlihat tidak asing dengan kata tersebut. Faktanya kata ini sering dilontarkan oleh para pendahulu diacara resepsi hingga hajatan yang menyediakan air aqua gelas. Dan bagi kita yang kala itu berusia 7 sampai 10 tahun.Hmm kata-kata tersebut akan terlihat kejam, “Pelit banget air satu aja pakai ngancem” hihi jadi kebayang sendiri jadinya. Tapi hari ini, kita sudah tahu makna dari pesan lama yang tak bertuan itu.


Bumi kita memang didominiasi oleh air, bahkan 70% bagian bumi ditutupi oleh air, namun tahukah kita, jikalau air yang layak dikonsumsi dibumi kurang dari 3%? bahkan ada yang menyebutkan 1% saja! Karena 69 % lainnya berupa air laut alias air asin. Sangat disayangkan namun begitulah faktanya, bahkan 1 % air yang bisa dikonsumsi itu juga pengalami pejabaran artinya 69% dari air tawar yang bisa dikonsumsi berupa salju abadi dan 30 % l lainya berasal dari dalam tanah, hanya 1% yang berasal dari sungai, sumur, hingga rawa. Dan itupun belum tentu layak untuk langsung dikonsumsi.

Alasanya ialah, 1% air tawar yang bisa dikonsumsi itupun akan mengalami banyak tantangan. Yaitu semisal terkontaminasi dengan segala penyakit karena kurangnya kesadaran pola hidup bersih. Contoh yang paling mudah ialah polusi air yang mana dengan mudah kita dapati orang membuang sampah kesungai, kali, hingga kelaut yang mana mencemari air bahkan bisa merusak habitat makhluk hidup disana. Sungguh disayangkan melihat melihat kondisi hari ini. Air yang layak dikonsumsi sudah sangat terancam tapi kita masih kurang kesadaran tentang pentingnya air. Padahal diluar sana ada orang yang meninggal karena kekurangan air, bahkan mereka yag tersedia air pun bisa meninggal karena air yang sudah terkontaminasi. Menurut UNICEF ada 3000 anak yang meninggal setiap hari karena mengkonsumsi ar yang terkontaminasi. 


Sungguh sangat disayangkan mengingat jikalau air bukan sekedar untuk kehidupan kita manusia tapi juga menjad habitat lain selayaknya binatang, baik yang yang bermuasal dari dalam air hingga di daratan dan tumbuhan yang menjadi zona kebutuhan kita juga. Data menunjukan 70 % air tawar digunakan untuk pertanian. 22% untuk industri dan 8% untuk kebutuhan domestic, baik itu mencuci, mandi dan minum. Air kebutuhan primer selayaknya udara jagalah ia maka ia akan memberkahimu. Selamatkan kehidupan dengan yg paling muda, gunakan air seperlunya, jaga air seutuhnya. Ingat jangan mubazir dan jangan sampai terkontaminasi.


Saturday, 24 August 2019

kesempurnaan ilmu dalam kacamata islam

August 24, 2019 1
Berbicara dengan Islam, ia merupakan agama yang sangat memprioritaskan posisi ilmu. Dan dalam perihal ini, Islam mempunyai peranan yang penting dalam menopang kamaslahatan umat di sektor pendidikan. Adapun eksistensi ilmu dalam sudut pandang Islam bisa dilihat dari berbagai faktor:

      Status keilmuan.
            Islam merupakan agama yang sangat memperhatikan bagaimana letaknya posisi sebuah ilmu. Adapun hal tersebut bisa dilihat dari wahyu pertama yang diturunkan yaitu surah Al alaq 1-5.
Iqra: Bacalah. Iqra bismirabikallazi khalaq: Bacalah dengan nama tuhanmu yang menciptakan mu.  Untuk pertama kali wahyu diturunkan, Allah tidak menyuruh kita Shalat, puasa hingga berzakat. Namun untuk pertama kali, perintah yang kita dapatkanlah adalah membaca, karena dengan membaca kita bisa tahu prosedur yang betul dalam melakukan sesuatu, semisal shalat. Bisa membedakan yang baik dan yang salah misal dalam ilmu fiqih, hingga menambah pengetahuan dan selayaknya membaca kisah para nabi hingga para sahabat berimbas dengan adanya “ibrah”.  Dari sini bisa kita simpulkan membaca akan membuat kita mengetahui sesuatu yang baru sehingga menghasilkan sesuatu.
Mungkin terlintas kenapa harus perintah membaca karena jikalau melihat kondisi rasullulah ialah seorang yang "ummi" maknanya iala tidak pandai membaca dan menulis. Dan untuk kesekian kali juga mempunyai hikmah tersendiri. Hal ini untuk membuktikan jikalau Al quran itu murni dari Allah, sehingga tidak mungkin untuk seorang yang tidak bisa membaca dan menulis menciptakan Al quran dengan segala ilmu pengetahuan didalamnya. Ilmu sendiri dalam Bahasa Indonesia diartikan sebagai mengetahui. Allah sendiri mempunyai nama yang indah yaitu Ilmu yang artinya maha mengetahui. Oleh karena itu sepatutnya anggapan tentang hobi membaca sudah bisa dihilangkan karena sesungguhnya membaca adalah kewajiban.

       Status para penuntut ilmu setara dengan fisabilillah.

Dalam sebuat hadis dikatakan : Apabila kematian menghampiri seorang yang sedang menuntut ilmu maka ia meninggal dalam keadaan syahid.
Hari ini, umumnya kita hanya mengetahui syahid digelar kepada mereka yang meninggal dalam keadaan perang. Tapi tahukah kita? faktanya ada banyak hal yang bisa menjadikan orang syahid, yaitu menjadi tujuh :
·         Meninggal dalam keadaan sakit kepala apapun jenis penyakitnya.
·         Meninggal dalam keadaan sakit perut apapun itu.
·         Hingga meninggal dalam keadaan menuntut ilmu.
·         Meninggal pada kondisi sedang melahirkan
·         Meninggal dalam keadaan penyakit kulit.
·         Meninggal dalam keadaan tenggelam.  
·         Meninggal dalam keaadaaan perang. 

Allah mengangkat tinggi derajat orang yang menuntut ilmu.

Allah akan meninggikan orang-orang yang beriman di antaramu dan orang-orang yang diberi ilmu beberapa derajat. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.“ (Al Mujadilah : 11).
Ayat di atas cukup tegas dalam menggambarkan betapa mulia orang yang berilmu. Bahkan dalam sebuah riwayat dikatakan bahawa para malaikat merentangkan sayapnya sebagai tanda keridhaan kepada para penuntut ilmu. Selain itu, orang yang berilmu akan mendapat penghormatan yang lebih dalam status sosial. Selayaknya ulama, Ulama sendiri berarti orang yang berilmu yang mana asal kata dari ‘alima yaitu mengetahui.

 Menuntut ilmu menjadi tuntunan tanpa batasan usia
Belajar diusia muda bagai mengukir diatas batu, belajar diusia tua bagai melukis diatas air. Sepertinya kutipan ini tidak akan berfungsi jika kita melihat dalam kacamata islam. Dalam islam tidak ada batasan dalam menuntut ilmu, kita akan dengan mudah menemukan anak anak yang belajar di TPA hingga ibu-ibu yang berada dalam majlisnya.
 Semua berada porsi yang cukup memadai, maknanya memang islam mengatur kebagian inti. Di kondisi lain contoh kongrit yang paling mudah dijumpai ialah, keberhasilan orang tua yang mengkhatamkan hafalan diusia senja, hal ini membuktikan jikalau belajar dalam islam diberikan kemudahaan tanpa batasan usia, Allah menurunkan Al quran sebagai mukjizat dan salah satu nya ialah bisa dihafal tanpa mengenal batasan usia. Saat ini kita dengan mudah menemukan hafiz diusia yang masih sangat belia yaitu selayaknya  Sayyid Muhammad Husein Tabataba’i yang dikenal sebagai keajaiban abad 21 karena kecerdasannya. Namun kita tidak boleh lupa dengan Djauharah Bawazir seorang mualaf yang khatam hafalan Al quran 40 hari dengan usia yang sudah cukup senja yaitu 70 tahun.

 Menuntut ilmu sebagai kewajiban muslim
“Menuntut ilmu itu Wajib bagi setiap  muslim dan muslimah.”
Dalam hadis ini tidak ada kalimat yang mendeskriminasikan sekelompok orang,  maknanya entah ia seorang lelaki atau wanita maka ia mempunyai kewajiban yang sama dalam menuntut ilmu. Hari ini, jika kita menjumpai mereka yang berteriak islam mendiskriminasi wanita . Maka sampaikanlah! Islam sudah memperjuangkan hak wanita  itu 1400 tahun yang lalu, yang mana kala itu untuk dilahirkan saja mereka dianggap aib bahkan berakhir  dikubur hidup-hidup. Islam yang memuliakan mereka dengan diberi hak yang sama untuk berpikir.
Islam memposisikan kesetaraan dalam hal ini, namun ada sekelompok orang yang kadang kurang bisa menangkap baik pemahaman tersebut. Selayaknya mereka menganggap pada akhirnya wanita akan menjadi makhluk domestik artinya kalau tidak di dapur berarti di sumur jadi tidak perlu menuntut ilmu tinggi-tinggi dan mengatakan hakikatnya wanita baik dirumah. atau alasan lain takut menyaingi laki laki. Padahal menuntut ilmu sendiri tidak ada batasan. Memang faktanya wanita di rumah cukup baik, tapi menuntut ilmu juga baik bahkan wajib selama ia mengikuti prosedur yang benar. Kondisi ini seharusnya bisa dipahami oleh setiap orang karena sejujurnya wanita berpendidikan tinggi bukan untuk menyaingi laki- laki tapi untuk membangun generasi.
        #islampedia #ilmu

Tuesday, 6 August 2019

Masih teguran Mati Lampu Belum "Mati Kamu"

August 06, 2019 9

Perihal mati lampu bagi saya bukanlah hal yang baru (Maklum anak kampung yang sudah biasa meraba benda dalam gelap) Bahkan pada satu kondisi, karena sering nya pemadaman listrik membuat beberapa ras berkembang kreatif, yaitu selayaknya anak kos yang bersetrika dengan wadah minum aluminium yang berisikan air panas (gak tahu namanya apa wkwkw). Tapi yang tak disangka ialah, jikalau mati lampu dengan lokasi kota metropolitan selayaknya Jakarta dkk dapat menjadi trending topik dijagat maya. Bahkan dijadikan meme.






            Memang kejadian kali ini cukup berhasil menyita khalayak sosmed, beragam kreativitas meme pun muncul, mulai dari anekdot anak twitter hingga lawakan bapak-bapak di fb. Dilain lain banyak konten, status, hingga curhatan emak-emak memenuhi beranda. Ada yang positif, ada yang negatif bahkan mengelitik. Sebagai salah satu contoh positif ialah para emak emak mulanya yang sibuk gadget, dan tv akhirnya keluar rumah kala malam dan menyapa tetangga, namun disisi negatif nya ialah, sapaan tersebut berunjung ngeghibah tetangga yang lain hoho.

            Pemadaman listrik kemarin terjadi karena adanya gangguan Turbin Gas di PLTGU cilegon, banten, hingga gangguan lain di jawab barat. Dan fakta yang lebih mengejutkan ialah ternyata dampak yang ditimbulkan sangat besar. Ada banyak pihak yang dirugikan mulai dari  pengusaha laudry, percetakan, yang rugi besar ,resepsi pernikahan yang terlihat gelap dan sepi dari iringan kemeriahan, restoran yang rugi karena makanan yang membusuk dalam frezzer, MRT mati ditengah perjalanan yang menyebabkan evakuasi, hingga kebakaran yang disebabkan oleh lilin dibeberapa tempat dan memakan korban jiwa. Kerugian mati lampu  ditaksir sudah melebihi milyaran, alias mainnya Triliunan!!.

            Tentunya hal ini sungguh disayangkan, dari pihak PLN pun sudah melakukan klarifikasi atas penyebabnya hingga permohonan maaf, karena bagaiamanapun mereka juga sudah berbuat semaksimal mungkin kadang sampai meninggal kesetrum dalam memperbaiki listrik, namun kekecewaan tetap tak berhasil membuat reda kemarahan masyarakat. Terutama lokasi kejadian yang cukup banyak. Saya pribadi tidak pernah berpikiran dampak separah itu, dan efek paling parah dari mati lampu yang pernah terjadi dalam lingkungan saya ialah, uang ditangan reflek kebakar 200 k karena megang uang satu tangan dengan pegang lilin wkwkw. (it’s my mom)  dan kondisi lain paling parah waktu mati lampu yang saya alami ialah kala saya di asrama dulu. Kala mati lampu saat itu, Salah satu teman sesak hingga berimbas histeris yang menyebabkan dua orang kesurupan. Dan kacaunya satu kesurupan kunti yang cukup bertingkah dirugyah gak mempan ditampar juga gak mempan, mulanya sempat ketakutan apalagi ketawa kuntinya yang cukup membuat bulu kuduk berdiri, belum lagi kala ia teriak histeris sampai 4 oktaf wow! bayangkan malam jumat mati lampu ada yang kesurupan kuntilanak!.  Tapi, akhirnya malah jadi ajang tontonan gratis yang menghibur, efek si kunti liat sinis waktu diajak selfie hihi.
Ketika PLN menjadi bijak 

 By the way jangan lupa bersyukur dan ambil hikmah disetiap kejadian ya, ingat segala hal memberikan pembelajaran. Dan ingat! Itu masih teguran mati lampu, bukan mati kamu.
           #matilampulagi #matilampu #plnkuat