Sunday, 23 February 2020

Chicago Typewriter :Dari perjuangan melalui senjata hingga dengan tulisan

February 23, 2020 2
Selain jalan-jalan, menonton adalah Salah satu obat kala liburan panjang tiba. Dan yeah! Kumpulan film pun memenuhi beranda list, dan kali ini pilihan saya jatuh pada sebuah drama yang cukup unik untuk dinikmati, Sebut saja namanya  Chicago Tyrpewriter


       Jadi kisahnya begini : Han See Jo (Yoo Ah In ) Seorang penulis yang sedang berada pada masa keemasan dalam karir nya harus mengalami beberapa kesialan setelah bertemu dengan salah satu pengemar fanatiknya yang dianggap membawa sial. Pertemuan dengan sang pengemar tersebut Eon Seol ( Im Soo Jung ) terbilang tak terduga melalui sebuah mesin ketik yang bernama Chicago Typewriter. dan ternyata hal ini mampu menguak tabir lama yang tidak bisa dijelaskan dengan logika. Kehidupannya kini dihantui oleh ingatan yang tidak bisa dijelaskan terutama ketika sesosok penulis asing Yoon Jin-O (Goo Kyung Pyo) yang secara tiba tiba berada dalam kehidupannya dan memaksa Han See Jo untuk melakukan kontrak kesepakatan untuk tetap bersama dalam merampungkan buku terbarunya. 

        Drama ini menarik alur maju mundur sehingga cukup cocok bagi para penikmat film "tak santai" Dan dengan tema yang cukup unik yaitu penulis dimasa depan dan penembak jitu kala perang dimasa lalu. Film ini menceritakan tentang sebuah mesin ketik dimasa lalu yang dikenal dengan nama Chicago Typewriter, dapun penamaannya disebabkan karena bunyi ketikan mesin ini seperti suara pistol. Hemat saya kisahnya tentang Perjuangan dalam perperangan dimasa lalu yang menggunakan sebuah pistol hingga pena atau mesin ketik tepatnya. 

Dan terakhir... drama yang berjumlah 16 episode mengangkat genre Halu alias fantasi hoho. Dan walaupun bukan film baru alias tayangan tahun 2017, film ini cukup imajinasi eh Btw kisahnya romance dan cukup sedih di endingnya.


#reviewmovie #film #koreadrama #drama #ChicagoWriter






Saturday, 28 December 2019

Cerpen perdana si maniak dongeng sebelum tidur

December 28, 2019 0
Inilah proposalku
Berapa hari yang lalu saya baru menyelesaikan final periklanan, tugasnya mudah yaitu mengarang bebas tentang kelebihan atau prestasi anda. Singkatnya sang dosen ingin melihat kamu mengiklankan dirimu agar layak diterima Dalam persaingan dunia kerja kelak. Lantas sempat berpikir apakah ini kondisi yang sama seperti dalam interview “Kenapa saya haru menerima anda?” Hmm saya harus menjawab dengan rendah hati tapi satu kondisi mengaungkan prestasi duh ini merendah untuk melonjak atau gimana sih?
            Maka meluncurlan segala kesombongan dalam setiap tulisan. Demi sebuah Nilai walau faktanya juga gak ada prestasi wah atau istilah Acehness Cilet-Cilet. Namun tetap bersyukur karena saya pernah menikmati, nikmatnya berkarya melalui lisan hingga tulisan. Dan  salah satu yang paling berharga hingga berkesan adalah ini, walaupun bukan juara 1 malah sekedar masuk 100 besar bagi saya ini yang paling memikat hingga saat ini.


            Tujuh jam yang lalu saya baru menonton video penulisan dari Tere liye. Saya selalu tertarik dengan menulis cerpen atau novel, namun tidak banyak yang saya selesaikan atau jikalau selesai tak pernah coba saya kirim ke sebuah majalan hingga event. Kegemaran menulis sendiri diawali dengan kegemaran membaca buku cerita yang sudah menjadi tradisi lama sebelum tidur, bahkan kala SD kelas tiga, saya tidak akan tidur sebelum bapak bercerita dongeng kancil. Dan jikalau bapak telat pulang maka kakak yang menggantikannya, saking ambiusnya dengan cerita saya akan memijit kakak saya untuk tahu cerita sangkurian, hingga timun mas. Kegemaran itu berlanjut hingga SMP bapak yang sudah tahu kegemaran saya akhirnya selalu memberikan oleh-oleh banyak buku untuk memenuhi kegemaran saya. Saya masih teringat kala bapak menyembunyikan dulu satu kardus besar buku yang baru dibeli nya karena takut saya menghabiskannya dengan cepat, wkwk maklum kalau habis minta di beliin bobo kala pergi kepasar Aceh. Bahkan kondisi gajian juga suka dibawa tempat jualan buku atau komik dan sampai merasa terlalu lelah akhirnya kaka yang turun tangan, yaps hampir tiap bulan kala SMP kakak menyempatin diri untuk sewa komik atau buku bobo, dan karena harga sewa yang murah alias seribu jadi bisa pinjam banyak, kalau bapak beli buku bobo bekas dapat seribu juga cuma kalau bapak beli buku itu pasti perjalanan keluar daerah jadi jarang. Dan perjalanan ini berlanjut sampai SMA sumpah masih ingat banget pernah mimpi sampai ke Kabbah setelah baca cerita sahabat. Hobi membaca membuat terlena untuk memulai menulis fokus, padahal fanatik banget dengan cerpen dan novel bahkan hingga kuliah di Unsyiah masih kebiasaan yang sama. Tapi suatu ketika bapak nyindir “Dari dulu baca cerita orang, ceritamu kapan dibaca orang?” Jleb ngenak banget sumpah, Tapi merasa setuju dengan bapak kala itu, saya terlalu lama berada pada zona yang sama. kapan saya bisa berkarya jika hanya bermodal inspirasi tanpa bisa menginspirasi, akhirnya mulai beraksi yaps kala itu disela magang saya mencoba mengikuti lomba ceroen yang diselenggarakan oleh creator.id dengan teman perjuangan itupuna hari deadline kirimnya dan taraa surprise banget ketika liat tengah malah masuk top 100 terbaik, suatu kebanggan banget karena ini adalah cerpen pertama setelah muntah-muntah baca cerpen dan novel orang dari SD hingga kuliah sekarang. Hihi pastinya ini menjadi salah satu pintu pembukaa untuk karya cerpen hingga novel ke depannya. Mungkin kemarin masih sebatas nulis di blog ini tapi 2010 punya resolusi baru untuk gerak lebih. Aamiin.
             

Tuesday, 10 December 2019

Barat ke Timur mengenang sebuah kisah kasih di titik tengah indonesia

December 10, 2019 0

Cerita ini bukan sekedar campaign namun kisah kasih di perjalanan yang singkat kala itu. Sekiranya kalian sedang tak santai, maka terima sarannku untuk melewati diary milenial ala diriku, inia lutarfus.
                “Disanalah kami berjumpa tanpa membuat janji terlebih dahulu” : Kata orang, penggunaan kata takdir selalu melewati momen dramatis. Namun saya tidak menemukan scenario tersebut dalam cerita kali ini, lebih tepatnya saya percaya dengan istilah takdir, namun tidak dengan syarat bumbu-bumbu  dramatisnya.

                Hallo kenalin “aku Sufra senang banget bisa jumpa kamu lho” Begitulah suara hati mulai membantin. Ah tiba-tiba teringat sinetron yang suara hati bisa diketahui para penonton, ckck. Singkatnya saya tak berani menyampaikannya, entah karena terlalu pendiam, atau takut dia tak paham hingga mempersulit ia dalam menerjemahkannya. Akhirnya saya memendam dan memilih bercerita melalui tulisan saat ini. Hmm sedikit menyesal mengingatnya, mungkin ini menjadi PR untuk saya agar belajar bahasa baru atau lebih tepatnya bahasa isyarat.
                Namanya Sifra, gadis pendiam ini mempunyai nama yang hampir serupa dengan ku, bedanya hanya penggunaan huruf konsonan satu, Dia Sifra dan aku Sufra, sesuatu banget, terutama ketika sadar  saya dari pulau paling barat Indonesia bertemu dengan dia yang berasal dari pulau paling timur Indonesia di titik paling tengah Indonesia. Pertemuannya dengannya terbilang singkat namun, mampu menggali kenangan lama tentang seseorang yang terkubur rapat.”  
                                                                               
                                                                                                                    *****
         Status maba mempertemukan saya dengan seorang anak yang berasal dari papua. Kita sekelas tapi tak sekarib kelas di SMA.  Kalian pasti tahu Mk Umum bagaimana sistemnya. Saya hanya sekedar tahu nama karena pernah melihat dia muncul kala diskusi tentang Freeport, ya seorang lelaki padang menyebut contoh Freeport sebagai PR lama yang tak becus diselesaikan, Dan saat itulah dia muncul dengan narasi kotra pada lelaki tersebut, Singkat cerita dia berdebat panjang dalam artian dia terniat membela Freeport. Saya yang se idealis dengan si lelaki lebih memilih diam, bukan karena persoalan takut berdebat tapi tidak ingin Berlagak menjadi tuan rumah yang lebih tahu tentang kondisi itu, dan dari diskusi tersebut  saya berseluncur lebih tentang mosi ini, dan ternyata banyak juga tokoh penting papua yang memilih diperpanjang alasannya juga beragam sesuai dengan keuntungan masyarakat sekitar hingga kelihaian humasnya. Dari sinilah saya pahami bahwa setiap orang berbicara sesuai kadar pengalamannya jadi saya tidak bisa berkata saya paling benar atau dia yang paling salah, karena pengalaman dia memberikan pemahaman demikian. Begitupun saya,  sebesar apapun peluang yang ditampilkan saya masih  tetap pro dengan si lelaki padang dengan dalih sampai sekarang papua masih tidur diatas emas yang kadang beratapkan langit langsung, belum lagi melihat bangkai tambang yang tidak bisa diperbaiki. Namun disini saya mencoba menghormati perbedaan pendapat dengan landasan diatas tadi, “kita berbicara sesuai pemahaman, jadi yang perlu saya lakukan ialah mentolerir pendapatnya walau sejujurnya saya tak seide denganya. Wah akhirnya saya bisa mempraktekan toleransi tingkatan ke dua Yes..!!berdamai dengan perbedaan pendapat.

           Setelah tiga tahun berpindah ke kampus tetangga, tanpa sadar bulan puasa 2018 saya bertemu dengannya di belakang masjid raya baiturahman, sejujurnya tak niat menyapa karena memang tak akrab, “Hai mar,” namun jiwa sangguinis tiba-tiba saja muncul, sontak dia terlihat bingung, namun dalam bingung dia membalas menyapa untuk menolong saya yang terlihat kobong, duh dia terlihat berpikir keras sejatinya pernah jumpa tapi lupa nama dan dimana, “Kita pernah satu mk umum dulu, waktu aku masih di ekonomi sekarang aku pindah kampus.” Tambahku untuk membantu menjawab rasa penasaranya “Owalah, aku ingat! Ya ampun apa kabar ” katanya terlihat antusias sambil memeluk saya secara spontan. Dan sekarang saya yang terkejut karena berulang kali ketemu dengan teman lama dari fakultas yang sama tak ada yang merespon seantusia begini. Bahkan sebaliknya untuk orang yang  masih terlihat asing ternyata lebih ramah kala berkesempatan jumpa lagi. . Saya masih ingat kala terakhir ucapan sebelum berpisah “semangat puasanya” bentar lagi berbuka. Duh dia lebih peduli ketimbang doi yang tak pernah kabarin Dari sinilah saya mulai tertarik dengan papua lebih dari daerah metropolitan lainnya. Dia terlihat cukup ramah dalam mempraktekan keragaman. Karena umumnya ada sekolompok orang yang kala pergi kesebuah daerah, kota atau negeri akan memilih bergabung dengan komunitas asal / tidak membaur dengan masyarakat sekitar. Saya belajar toleransi dari sekolompok orang seperti dia,  yang mana bisa mempraktekan budaya berbagi kasih  dimanapun berada. Karena saya percaya kelak saya akan menjadi minoritas di negeri orang entah sebagai mahasiswa, bekerja atau sekedar happy-happy. 

             Dear readers " Tak masalah dengan perbedaan, karena dengan berbeda kita bisa belajar menghormati keragaman. kelak dunia akan lebih warna-warni lagi, begitupun dengan perjalannmu nanti.

Sunday, 8 December 2019

"He is Psychometric belajar ilmu psikologi melalui drama keginian

December 08, 2019 0


Istilan Psychometric bagi saya adalah suatu yang sangat asing sehingga memaksa saya untuk stalking lebih perihal Kosakata ini. Dan setelah saya mencari tahupun ternyata masih cukup membingungkan, kecuali sekedar tahu gambaran jikalau ini bukanlah sihir. Dan jikalau melihat dari penjelasan pembukan film akhirnya saya lebih memilih menghabiskan waktu untuk menontonnya saja hehe.

            Drama ini pertama kali tayang di channel tvN pada bulan 11 maret 2019, berkisahkan tentang sebuah kasus yang berbuntut panjang setelah seorang anak bernama Yi Ahn (Jinyoung GOT7) yang menggunakan kemampuan uniknya untuk membaca ingatan dari sebuah kejadian yang telah terjadi pada seseorang hingga suatu benda dengan menyentuhnya dalam beberapa detik saja. Hal ini ternyata membuka tabir tentang sekelilingnya yaitu orang terdekat dan berlanjut dengan masa lalunya yang membuat dia bisa menjadi seorang psikomentri. Keahlian membaca sesuatu dari sentuhan inilah yang  dinamakan psikometri.

            Film dengan gendre Misteri, Komedi, Romantis, hingga Fantasi, cukup membuat kita Terpukau dengan alur yang dibuat cukup rumit, Yoon Jae In (Shin Ye Eun) adalah yang selalu ingin mengungkapkan masa lalu sangat berharap dengan kemampuan Yi Ahn untuk melihat kebenaran di masa lalu. Terkait sebuah insiden yang melibatkan ayahnya. kasus yang membingungkan sehingga cukup penasaran hingga akhirnya berhasil menamatkan 16 episode.
           
           


Wednesday, 13 November 2019

Budaya mencontek yang tak selalu berlabel buruk.

November 13, 2019 1
Ada PR besar bagi ktia semua terhadap penggunaan kata "MENCONTEK" ia sering kali diajadikan diksi untuk sesuatu yang bersifat negatif. Namun pada cerita hari ini saya ingin mengubahnya menjadi sesuatu yang bernilai, karena tidak selamanya budaya mencontek berlabel buruk.
 adapun mencontek yang dimaksut ialah budaya baik yang saya temukan kala mengikuti kegiatan diluar daerah yaitu bis dilihat dari photo berikut ini : 

Photo pertama kala saya melirik kumpulan sampah permen yang dikumpulkan dalam botol bekas dengan maksut supaya mengurangi jumlah sampah berserakan malah menjadi pemadangan yang menggemaskan kala itu. Unik dan  cukup menarik, tak lupa slogan merawat alam dengan meninggalkan rokok terpampang jelas di jendela kelas. Karena umunya kita hanya menemukan larangan merokok (no smoking area). Beda dengan kejadian disini, bahasa yang digunakan cukup cerdas untuk larangan merokok karena adanya penekanan bermakna sehingga selain area larangan juga bentuk lain dari campign menjaga alam dengan berhenti merokok. pelajaran ini saya dapatkan dari anak berkebutuhan khusus yg mempunyai kepekaan besar dilingkungan umum.


Dan gambar kedua tulisan yang menggambarkan seandainya sebuah tanaman bisa berbicara, menariknya saya menemukan ini diperkampungan yang notabe pendidikan biasa tapi ternyata mempunyai kesadaran yg luar biasa terhadap lingkungan. upaya yang diciptakan oleh masyarakat sekitar untuk melahirkan kesadaran kepada setiap pendatang agar ikut peduli terhadap lingkungan dengan menghayalkan bagaimana seadainya sebuah pohon bisa berbicara, dengan memafaatkan kertas bekas. Dua hal ini mejadi contoh teladan yang saya bawa pulang kedaerah saya dengan harapan bisa memberi sedikit perubahan terhadap lingkungan. karena kita tahu, Berbicara lingkungan maka berbicara dgn pribadi kita sendiri, lingkungan sekitar adalah cerminan dari watak kita dalam memperlakukannya, entah baikkah  atau sebaliknya. Tapi perlu di ingat“ketika kita berperilaku tidak baik pada mereka, maka sesungguhnya kita sedang menunjukan cara mereka memperlakukan kita. Oleh karena itu sepatutnya kita menjaga alam karena nyatanya bumi adalah titipan dari cucu bukan warisan dari para endatu (leluhur)”







Monday, 4 November 2019

Plump Revolution :ketika Langsing menjadi standar cantik yang di paksakan

November 04, 2019 4

Ada  streotip lama yang telah berkembang kepada masyarakat luas, yaitu definisi dari cantik  bermakna seorang yang putih tinggi dan langsing. Dan ketika berbicara putih, timbul pertanyaan. kala orang bule malah “membakar diri” dalam artian membuat diri menjadi kecoklatan. Apa artinya putih terlihat tak cantik bagi mereka? dan akhirnya saya menyimpulkan tak selama nya putih menjadi syarat cantik karena terkadang coklat lebih menarik. entah karena terlihat manis, maskulin, dan tak tawar. Alhasil pelabelan orang putih cantik tak selamanya benar, karena orang dengan kulit putih pun kadang bermetamorfosis menjadi kecoklatan. Kemudian untuk  kondisi yang tinggi, tidak semua wanita  suka dengan tinggi model, umumnya wanita lebih tertarik dengan tinggi standar yaitu dari 150 sampai 160 . alasanya beragam salah satunya lebih terlihat imut dan  lebih cocok pakai high heels dengan segala tete bengeknya.  Hingga persoalan yang ketiga yaitu langsing, Nah film ini adalah jawaban komplitnya.

                Plump Revolution, adalah sebuah film asal negeri gingseng dengan  genre komedi romantic, film ini bisa dikatakan sebagai salah satu film rekomendasi untuk mewujudkan kepercayaan diri, bagi kalian yang berisi, jadi bisa dikatakan film ini adalah jenis campaign kepada orang-orang yang menjadikan langsing sebagai standar kecantikan dengan menitik rendahkan orang gemuk. Pada alur certa Do Ah-Ra (Lee So Jeong) yang merupakan seorang model, sangat membenci orang gendut terutama adiknya sendiri yang menurutnya sangat doyan makan.


Hingga suatu hari ketertarikan nya pada seorang photographer bernama Kang Do Gyeong (Lee Hyeon Jin),  membuatnya menjadi gemuk. Kerenya dalam perannya kali ini Lee so Jeong betul betul menaikan berat badannya untuk film ini lho. Dan cukup membuat perubahan yang drastis untuk seorang model dengan postur yang  langsing berubah menjadi buncit. Ckckck. Lantas timbul pertanyaan, bagiamana dengan profesinya sebagai model yang notabennya tinggi dan langsing? apakah dia dipecat karena berat badannya tersebut? Hmm Film dengan durasi 1 jam 24 menit ini memberikan pemahaman jikalau cantik tak selamanya harus kurus, kondisi lain juga berdampak bagaimana definisi cantik yang selalu digambarkan pada seorang model itu ialah tinggi dan langsing, sehingga orang berlomba lomba memilik tubuh demikian bahkan kadang tanpa sadar menyakiti diri yaitu dengan kasus terparah bisa mengidap Anoreksia yang merupakan sebuah gangguan makan yang ditandai dengan penolakan makan untuk mempertahankan berat badan yang sehat dan rasa takut yang berlebihan terhadap peningkatan berat badan akibat pencitraan diri yang menyimpang. jadi film ini Bahasa lainnya tamparan buat yang minder dengan tubuh yang gemuk. Etss tapi ingat gemuk ya bukan obesitas, ok.


#reviewfilm #movie #korea #sinopsis 

Tuesday, 29 October 2019

Ketika Alam boleh bersabda

October 29, 2019 0

Dahulu…
Aku adalah tempat dari ragam hunian
Para makhluk hidup secara berdampingan
Walau singa dan rusa saling berkejaran
Dahulu aku adalah tempat yang aman
Damai dan tentram dari keributan
Hijau dan permai dari kerusakan
Tapi kini…
Langkah kakimu muncul
Sungguh itu terlihat tak ramah
Kedatanganmu melahirkan gundah
Dan ternyata engkau memang berlaku salah
Kau sebut kesenangan sebagai pembangunan
Kau buat kekacauan dan usik ketenangan
Engkau adalah dalang
Dari segala bentuk kebrutalan..
Kau hempaskan benda tajam tuk menggrogotiku
Lemparkan segala limbah tuk meracuniku
Engkau penyebab kehancuranku
Hunian tak lagi aman
Atas kelakuan kalian yang brandalan
Tuhan…Bolehkah ku membalas… ?
Meluapkan amarahkupada makhluk tak berbelas itu

18 September 2019

Friday, 25 October 2019

Gold : Harga mahal untuk sebuah Kemenangan

October 25, 2019 2


“Kau tidak belajar sejarah, kapanpun kita berselisih orang luar mengalahkan kita.” Kutipan dari manager hoki yang diperankan oleh Akshay Kumar menjadi salah salah satu scene favorit saya kala geram dengan perselisihan yang terjadi antara para peserta hoki. Film ini cukup membuat emosi saya teraduk dengan sikap keras kepala tim dan wakil, hingga manager dadakan Chubby dengan segala tingkah gemesnya, iya sampai di juluki kodok inggris karena menunjukan sikap apatis pada tim sendiri, (gemes jadi pengen cubit jantungnya :D



Film dengan genre olahrga dan sejarahnya ini memberikan gambaran tentang bagaimana perjuangan Tim Hoki dari India yang berlaga di Ajang Olimpiade dengan status negara yang baru merdeka. hingga dengan segala konflik internal yang masih terjadi. Salah satunya kala konflik dua bangsa yang melalui dua agama melahirkan banyaknya islamphoia / kericuhan di india kala itu, dan memaksa para tim pecah. karena mulanya para peserta dari lintas agama. pokoknya banyak banget tantangan Badas  / manager : ( Akshay Kumar) dalam memperjuangkan tim hoki ini, ia harus sabar melawan sikap "Kodok Inggris" yang sempat, menfitnahnya, hingga persilisihan tim yang berulang kali membuat kacau kondisi. Intinya harga sebuah kemenangan itu mahal ya...


Disegi perlombaan, ini bukan sekedar ajang persaingan dalam merebutkan emas, tapi juga salah satu kesempatan india dalam memperkenalkan bangsa kembali dengan perspektif yang baru yaitu mengangkat derajat dan martabat negara. secara mulanya, 20 tahun sebelumnya mereka berjuang atas nama India inggris karena kala itu berstatus negara dijajah bukan sebagai negara merdeka (India) Jadi bisa dikatakan sebagai ajang untuk unjuk diri setelah 3 kali menang sebagai Tim India Inggris adalah usaha india, dan juga gak mau berjuang dibawa jajahan untuk negara orang. maunya menang dengan status negara sendiri gitu.  (Simple nya, mereka ingin menunjukan jikalau, tiga kali menang disaat berstatus India Inggris dulu adalah perjuangan india bukan karena Inggris dan ingin membuktikan mereka bisa menang lagi untuk India, bukan india Inggris. Gituhh) 



Menariknya film ini menjadi film India pertama yang diputar di Arab Saudi.secara kita tahu bioskop baru ada di sana kan, dan menjadi sebuah film terlaris tahun 2018 dengan pendapatan 1,4 M Rupee. Memang film ini keren banget bisa memunculkan sikap patriotism penonton walau saya bukan orang india alurnya dibuat sedramatis mungkin sehingga kita dengan mudah terlarut dalam film yang berdurasi 150 Menit ini.



#reviewfilm #movie #rekomendasifilm #sejarah #histori